m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Sunday, October 22, 2017

Pementasan BDK hari pertama: Jumpa lagi pada show malam kedua

Bahagian 8 (Akhir)

Sepanjang berada di atas pentas, tak henti-henti penonton menyerbu ingin bergambar dan berinteraksi bersama pelakon. Dan sudah tentu mereka tidak dikecewakan permintaan mereka. Para pelakon dan kru produksi turut ber-wefie tak henti-henti. Begitulah seronoknya bila duduk di atas pentas keramat ini.

Setelah puas bergambar dan beramah mesra di atas pentas, sambung lagi bergambar dan bersembang di ruang foyer pulak. Aku melihat betapa ramahnya Dato' Jalaluddin Hassan berbual-bual bersama teman-teman artis yang ada di situ, khususnya Mak Jah, Normah Damanhuri, Kismah Johar dan Raftah Bachik. Tercuit hati aku bila mendengar mereka bergurau.

Bila kawasan panggung mula melengang, seluruh tenaga produksi diarah masuk ke dalam auditorium untuk sessi postmortem. Sebagai tuan pengarah, Abang Hj Kamarul AR banyak menegur persembahan pada malam pertama itu dari segi lakonan mahupun teknikal. Dan terdapat sedikit pengubahsuaian dari segi pemotongan dialog atau aksi yang dirasakan agak meleret-leret. Semua ambil nota akan teguran ini. Namun bagi aku, secara menyeluruh, persembahan yang dipamerkan adalah agak hebat jugak. Namun Abang Hj Kamarul AR dapat melihat ruang-ruang kelemahan yang masih boleh dipertingkatkan untuk persembahan pada malam kedua. Maka tuan-tuan puan-puan yang dihormati sekelian, nantikan ulasan persembahan pada malam kedua pula, nanti. Tapi lambat lagi ya.....?

T A M A T

Semua tak sangka tiba-tiba Nazli a.k.a. Kecik menghunuskan keris. Siapakah magsanya?
Tengok cincin kahwin ke tu?
Para pendekar dan serikandi yang telah beraksi.
Nazli a.k.a. Kecik masih tak puas hati. Masih mahu mencari mangsa.
Shanny dah terikut-ikut dengan rentak Nazli.
Semakin ramai yang ingin mengganas.
Oh! Rupanya Nazli masih berdendam dengan Zack Kool a.k.a Kiabang Indera.
Tapi Zack Kool a.k.a. Kiabang Indera tau yang dirinya itu kebal.
Para pemuzik dari Orkes Pulasan Merah.
Ada sedikit perselisihan faham mengenai chord lagu Dewa Kencana - F# major atau G# minor.
Mereka semua beraksi dengan sangat cemerlang untuk persembahan ini. Syabas!!!
The songkok tinggi gang.
Bersama Puan Normi - pengasas Qalish Beauty Care yang telah menaja t-shirt kami. Terima kasih banyak-banyak.
Artis-artis veteran ini singgah sebentar di gerai Armada Malaiu Malaysia.
Lang Indah tak keberatan melayan pertanyaan mereka.
Dato' Jalaluddin Hassan bergambar sesama rakan artis.
Dato' Jalaluddin bersama Normah Damanhuri dan Mak Jah.
Bergurau senda bersama rakan artis.
Dato' Jalaluddin mengusik Mak Jah. Sangat kelakar. Tapi aku tak nak cerita kat sini.
Masih dengan teman-teman artis.
Isteriku mengambil kesempatan untuk bergambar bersama. Bukan mudah untuk mendapat peluang seperti ini.
Pak Malit memberikan cadangan untuk meningkatkan mutu persembahan.
Abang Hj Kamarul AR mendengar dengan penuh fokus.
Melihat siapa yang masuk ikut pintu depan.
Dua orang hero Malaya sedang berbisik.
Abang Lan Zailan, Abang Mubarak Majid dan Chi di barisan hadapan.
Salman jarang sekali tidak tersenyum bila berdepan denga kamera.
Sangat serius bila mendengar ucapan tuan pengarah.
Nohman berazam untuk memberikan yang terbaik untuk persembahan malam kedua.
Azlansham dan Faisal menghantar whatsapp mengajak lebih ramai untuk datang menonton.
Orang-orang kuat produksi.
Anisa mencatit segala pesanan tuan pengarah.
Neo dan R Azmi turut memberi perhatian.
Pendekar-pendekar duduk penuh disiplin.
Masih duduk mendengar.
Dengar, dengar jugak. Senyum, senyum jugak.
Dua lagi pendekar.
Dayang dan Rosman.

Saturday, October 21, 2017

Pementasan BDK hari pertama: Interaksi bersama penonton

Bahagian 7

Setelah curtain call, penonton berasak-asak naik ke atas pentas ingin bergambar dengan para pelakon kegemaran masing-masing. Masa inilah ruang beramah mesra dengan artis kesayang terbuka luas. Tak seorang pun di antara kami yang tidak melayan permintaan peminat dan penonton untuk bergambar. Antara yang paling laris pada malam itu sudah tentulah Dato' Jalaluddin Hassan. Kena beratur dan ambil nombor untuk bergambar dengan beliau. Tetapi Dato' Jalaluddin maintain tersenyum di sepanjang keberadaanya di atas pentas.

Ramai jugak yang mengambil kesempatan untuk bergambar dengan backdrop yang cantik dengan macam-macam aksi yang mencuit hati. Rata-rata aku tengok team produksi mempamerkan kecerian pada wajah masing-masing. Aku turut terasa tempiasnya. Dan hero-hero dalam Bangsawan ini berebut-rebut nak bergambar dengan Kencana Remaja yang kelihatan sedikit berlainan penampilannya.

Bersambung...

Bergambar di tepi titi merentas sungai.
Lagi aksi di taman larangan. Naqiuddin sempat bermandi-manda di sungai jernih.
Azzam cuba menyelamatkan Naqiuddin yang sudah hampir lemas dihanyutkan arus sungai deras.
Nazri pulak mengepalai sessi wefie.
Wefie di pinggir taman.
Bergambar dengan hero villain Zack Kool a.k.a. Kiabang Indera.
Zack Kool dengan peminat.
Dato' Jalaluddin Hassan dengan seorang peminat tegar.
Pak Morad ada peminat-peminatnya tersendiri.
Pak Morad bersama Mak Jah.
Oh! Rupanya Nazri belum selesai ber-wefie lagi.
Dan terus ber-wefie.
Tanpa henti...
Pangiran menceritakan saat-saat mendebarkan ketika bertarung dengan Kiabang Indera.
Zack Kool dengan salah seorang penonton.
Buah silat siapa yang lebih mengancam?
Bersama teman lama - Ienah.
Ienah lah yang telah mengajak isteriku untuk berkecimpung dalam arena teater bersama Hidayah.
Artis-artis veteran yang memberikan sokongan.
Lagi team produksi - Rosman, Nohman, Shanny, Yanti, Nazli dan Nanie.
Masih bersama kelompok yang sama.
Pangiran mengagumi set hasil kreatif Pak Malit.
Dadang dan Kencana Remaja.
Razi dan Aine.
Dadang dan Aine serta Razi dan Kencana Remaja.
Teman-teman yang enter frame ketika mereka bergambar.
Teman Rantau ini turut ingin berdamping dengan Kencana Remaja.