m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Thursday, April 27, 2017

Pernikahan Abby dan Za: Menghadap wajah Tok Kadi

Bahagian 4

Rukun nikah semua orang dah tahu. Tapi ada satu perkara yang perlu dilakukan ketika nak menikah. Ia bukahlah syarat sah, atau rukun, atau kewajipan. Tapi ia adalah sesuatu yang tak dapat dielakkan. Mau tak mau kena jugaklah menghadap wajah Tok Kadi untuk satu jangka masa yang agak lama. Walau suka atau tak suka, masih kena duduk tekun depan juru nikah. Diam dan mendengar dengan penuh fokus. Itulah yang telah dilakukan oleh Abby sejak dari tadi - berdamping dengan Tok Kadi.

Za masih menanti saat akan diijab qabulkan.
Syafiq, Fai dan Syauqi terpaku mendengar khutbah juru nikah.
Abang Zai dan Abang Zahid sabar menunggu.
"Belum akad lagi", Koas mesej kat whatsapp.
Abby menanti dengan sabar.
Abby masih lagi sabar.
Kesabarannya mula menipis sedikit.
Abby tak banyak bergerak. Langsung tak bersuara. Tidak berkata-kata. Walau sepatah pun. Mata tidak berkelip. Otot tidak bergerak. Otak tidak berfikir. Segalanya kaku. Membeku. Bagai Si Tanggang yang disumpah ibu menjadi batu. Nafas pun ditahan-tahan. Takut mengganggu ucapan si juru nikah. Faiisal yang sedari tadi mendampingi Abby turut terikut-ikut dengan rentak Abby. Sama-sama terkaku beku. Cuma tangan Faiisal saja yang kelihatan bergerak-gerak menggosok-gosok belakang Abby yang terasa sedikit sengal. Sedikit sebanyak dapat menenangkan fikiran Abby yang agak gemuruh pada ketika itu.

Jam menunjukkan pukul 11 lebih pagi.
Kesabaran Abby semakin terhakis.
Faiisal menggosok belakang Abby. Abby tenang seketika.
Merenung wajah juru nikah dengan satu harapan - segerakanlah.
Faiisal terpaksa menggunakan jurus 'aura tunjang' bagi mententeramkan Abby.
Zuan telefon ambulan, takut-takut ada yang pengsan.
Tiba-tiba aku terpandang pada kolar baju Abang Zahid dengan ukiran kesenian Melayu yang sangat halus dan unik.
Juru nikah masih berbicara.
Seluruh hadirin dan hadirat juga membisu. Ruang dewan solat jadi sunyi. Sekadar suara juru nikah saja yang bergema-gema mengisi ruang. Semua bagaikan tertanya-tanya - lama lagikah Abby akan dinikahkan? Panjang lagikah khutbah nikah yang sedang dibacakan oleh juru nikah? Selepas ini apa pulak agendanya? Adakah juru nikah akan menyuruh Abby mengucap dua kalimah syahadah, membaca surah Al Fatihah, membaca doa qunut, membaca surah Yaasiin, surah Al Baqaroh dan berzanji? Itu semua kami tak tahu. Tak seorang pun yang tahu. Yang hadir sekadar menanti tanpa banyak menyoal. Kalau Abby kelihatannya tak sabar-sabar untuk bernikah dengan Za, para hadirin hadirat lebih-lebih lagilah tak sabar-sabar untuk melihat upacara akad nikah ini berlangsung.

Ahli keluarga turut mendengar dengan penuh fokus.
"Ini kisah panglima, Hikayat Hang Tuah".
Za melontarkan satu senyuman agar fikirannya lebih tenang.
Di satu sudut lain - ahli keluarga masih menanti.
Intan menemani Sabriena.
Okay. Baca kitab dah pun selesai.
Akhirnya Allahyarham Ayahanda kepada Za berjabat tangan dengan juru nikah, mewakilkan juru nikah untuk menikahkan Abby dengan Za. Maka kami semua tahu, saat yang ditunggu-tunggu sudah semakin hampir. Kali ini memang betul-betul akan berlangsung peristiwa bersejarah dalam kehidupan Abby dan Za. Abby menjeling ke arah Za. Za menjeling ke arah Abby. Kami menjeling ke arah juru nikah. Juru nikah menjeling ke arah cicak di siling masjid. Dan final count down pun bermula. Sepuluh, sembilan, lapan, tujuh, enam, lima, empat, tiga, dua, satu, kosoooonggggg.....!!!!!!

Bersambung...

Paparazzi mengambil video.
Mewakilkan Tok Kadi untuk menikahkan Za dengan Abby.
Abby telah 100% bersedia.
Faiisal menahan belakang Abby - takut-takut Abby tumbang ke belakang nanti.
"Siapa pulak yang nak tahan belakang aku, kalau aku tumbang nanti?" bisik hati kecil Faiisal.

Monday, April 17, 2017

Pernikahan Abby dan Za: Pengantin semakin bersedia

Bahagian 3

Kami dah lama berada di masjid. Menanti ketibaan rombongan pengantin perempuan. Turut menanti ketibaan juru nikah. Setelah seketika meluangkan masa di masjid, juru nikah serta disusuli rombongan pengantin perempuan pun tiba. Kami semakin teruja. Abby semakin berdebar-debar. Faiisal semakin menguntum senyumannya. Kami bersalaman dengan rombongan yang baru hadir. Bertegur sapa dengan juru nikah yang kelihatannya agak uzur namun tetap mempamerkan keceriaan pada wajahnya.

Faiisal tetap memaparkan wajah cerianya di sepanjang waktu menanti.
Teman akrab, Nad dan Elin.
Nana, Nicha, Nad dan Elin.
Kak Uda sedang mengambil gambar Abby yang tengah nervous.
Abang Zahid di samping juru nikah.
Abang Zai berkenalan dengan tuan haji yang turut menguruskan pernikahan ini.
Syauqi sedang upload suasana di masjid dalam FB.
Juru nikah kelihatan heppi.
Tiba-tiba 'arnab' dalam songkok Faiisal nak keluar. Faiisal terpaksa pegang erat songkoknya.
Nana dan Nicha masih bersama Nad.
Barisan orang-orang penting dalam majlis ini.
Faiisal bersama Wawan dan Syafiq.
Setelah memeriksa dokumen pengenalan diri Abby dan Zaleha, juru nikah memulakan khutbah nikah dalam loghat Pahang. Bicaranya santai-santai sahaja namun penuh dengan nasihat. Bukan saja buat pengantin, tetapi juga buat pasangan suami isteri yang telah lama berumah tangga. Abby mendengar dengan khusyuk. Kepalanya ditundukkan di sepanjang khutbah. Mendengar dengan tekun, dan mendalami maksudnya. Sedang bersiap sedia untuk memikul satu tanggungjawab yang sangat besar sebagai seorang suami. Faiisal yang duduk di sebelah Abby, mengurut-urut belakang Abby agar pengantin lebih tenang.

Allahyarham Tuan Mohd Nasir - ayah kepada Za duduk hampir dengan juru nikah.
Juru nikah memeriksa dengan teliti dokumen pengenalan diri Abby.
Macam ada sesuatu yang tak kena. Juru nikah mengambil masa hampir tiga jam untuk memastikan segalanya tulen.
Sekarang bukan saha Abby, tapi Faiisal pun dah turut terasa bahang gemuruhnya.
Juru nikah ingin memulakan khutbah nikah.
Za yang duduk lebih jauh dari juru nikah turut memberikan perhatian terhadap bicara juru nikah. Namun Za kelihatan lebih tenang. Menjadi isteri juga ada tanggungjawabnya sendiri yang perlu digalas. Kedua-dua pengantin, Abby dan Za sedang menyediakan diri sebelum akad nikah. Masih mencuba mengambil mood. Ambil feel. Ambil aura suasana berkahwin. Nampaknya kedua-dua pengantin semakin bersedia. Dan juru nikah pun sudah hampir selesai membacakan khutbah nikah. Saat dinanti semakin menghampir. Referee akan meniupkan wisel pada bila-bila masa saja lagi. Dan bila ini terjadi, Abby akan dinikahkan dengan Za.

Bersambung...

Za kelihatan tenang menanti waktu ijab qabul.
Arnab kat songkok Faiisal nak keluar lagi.
Abby tekun mendengar khutbah yang dibacakan.
Faiisal menggosok-gosok belakang Abby.
Juru nikah yang melihat Abby agak tegang, cuba berjenaka dengan Abby.
Allahyarham Tuan Mohd Nasir turut gembira meraikan Za.
Terpancar kegembiraan di wajah Za.
Kembali bertafakur.
Mak pengantin dan Mak Usu pengantin sedang membuat ulasan selari. Sri pulak sebagai camera woman.
Faiisal mulai faham, apa itu gementar dan gemuruh pada saat hendak akad nikah.