m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Friday, August 26, 2016

1 Syawal 2016 di rumah Kak Long: Bersantai

Bahagian 3

Setelah mendapat duit raya, anak-anak saudara kembali duduk bersepah di ruang hadapan rumah Mak Long. Makanan masih banyak. Minuman berbekas-bekas dibuat. Ruang tamu riuh-rendah dengan suara ahli keluarga bersembang-sembang. Topik yang paling hangat pada malam itu adalah pasal kekalahan kontinjen badminton Malaysia kepada pemain-pemain dari China pada temasya Sukan Olimpik di Rio baru-baru ini. Rata-rata berpendapat kekuatan pemain dari China adalah kerana pemakanan rahsia mereka - sup kura-kura berempah!

Abby, Asyraf, Syauqi dan secebis Amin.
Abby sangat-sangat-sangat happy pasal dia dah nak kahwin pada masa terdekat ni.
Tiba-tiba Faridz nak bercerita pasal sesuatu yang berbesa.
Faridz membuat demonstrasi cara-cara menari salsa sempena Olimpik di Rio.
Faiisal kata dia masih belum menerima duit raya lagi. Jadi isteriku terpaksalah memberi Faiisal satu sampul duit raya.
Faiisal gembira tidak terhingga.
Faridz menuding ke arah paparazi yang mengambil gambarnya.
Akid pula memberikan sumbangan kepada Mak Usunya.
Tetapi akhirnya menyesal dan diambil kembali sumbangan itu tadi.
Bila dah berkumpul ramai-ramai macam ni, sudah pasti ada saja perkara untuk diborakkan. Dari sukan Olimpik, ke kisah drama-drama di TV3, ke Pesta Bola Sepak Malaysia, sehinggalah ke cerita musim durian dan jenis-jenisnya. Idea untuk bersembang memang tak pernah kering. Cuma bagi aku yang tak berapa gemar bercakap sangat, akan sekadar makan minum, duduk-duduk dan ambil gambar. Semua tu boleh dilakukan olehku tanpa perlu banyak berbicara.

Okay. Sambung makan kuih raya.
Eida, Kois, Harith dan Yaya.
Setelah malam semakin larut, Kak Ogie dan Abang Hasni pula tiba. Tatkala tetamu yang baru sampai menjamu selera, yang lain terus berinteraksi demi merancakkan suasana pada malam raya. Sesekali kami akan duduk bersusun di ruang tamu dan bergambar beramai-ramai. Itulah kenangan ketika berkumpul.

Bersambung...

Kak Ogie baru sampai dari kejauhan.
Jamu selera dulu.
Abang Hasni turut mengekspresi kegembiraannya kerana dapat berkumpul sanak-saudara.
Peace. No war!
Semua orang buat isyarat peace. Asyraf buat isyarat Qu Puteh pulak.
Abang Leman, Asyraf dan Faiisal.
"Jom berlatih bersanding", ajak Abby.
Akid denga gadget terkininya.
Amin masih nak berlatih bersanding, walaupun tarikh pernikahannya masih lambat lagi.
Masa untuk group photo.
Men only.
Aku pun man jugak. Pasal tu aku enter frame kat belakang.
One more photo of men in the house.
Now masa untuk tiga beradik - Abby, Nicha dan Syauqi.

1 Syawal 2016 di rumah Kak Long: Duit raya

Bahagian 2

Kami masih beraya di rumah Kak Long. Satu perkara yang memang menjadi penyeri sambutan Hari Raya, dan turut menjadi pojaan hati anak-anak muda alaf baru dan alaf lama adalah menerima duit raya dari pemberi yang budiman. Kalau perempuan dipanggil budiwoman. Tak kiralah apa panggilannya. Tetapi menerima duit raya ketika bersalaman itu adalah satu nikmat yang tak terkisah seronoknya.

Memberikan duit raya kepada cucu-cucu saudara.
"Salam Granny", kata isteriku.
Kakak Aniza punya giliran untuk mendapat habuan di hari raya.
Kini Permata Suraya pulak yang bersalaman.
Asyraf gembira pasal mendapat duit raya serta mendapat baby baru.
Wife Asyraf pulak dengan baby.
Tiga adik-beradik dengan duit raya masing-masing.
Eida turut tampil ke hadapan.
Isteriku memanggil kesemua anak buahnya, serta cucu-cucu saudaranya untuk beratur panjang. Masing-masing menurut perintah. Tak kiralah awak tu masih sekolah ke, dah kerja ke, dah berkahwin ke, asal saja masih dalam kategori anak saudara, awak akan dapat habuan dari Mak Usu ini. Tanpa membuang masa, anak-anak saudara dan cucu-cucu saudara pun membuat satu barisan sepanjang Keretapi Tanah Melayu. Dengan sabar dan tenang, masing-masing bersalaman dengan isteriku. Satu per satu. Dan isteriku pun menghulurkanlah sedikit imbuhan buat mereka yang memerlukan. Dan anak-anak buah mengucapkan berbilion terima kasih yang teramat sangat, walau pun pemberiannya tak sampai pun berbilion-bilion.

Kois tiba-tiba terharu lalu menghamburkan air mata mencurah-curah bagaikan chocolate fountain.
Amin menerima duit raya lantas mengaminkan doa para hadirin dan hadirat.
Syauqi bersalaman denga Mak Usunya.
Dan satu sampul duit raya diperagakan kepada umum untuk tontonan.
Abby dengan penuh sopan memohon restu sebelum berkahwin.
Sabriena pun nak duit raya jugak.
Lalu diberikan kepadanya satu sampul berisi duit. Lantas Sabriena pun happy.
Dan terselit satu sampul duit raya di poket Mukamil.
Jelas terpancar di wajah anak-anak betapa gembiranya mereka ketika menerima duit raya. Sangat seronok melihat anak-anak seronok. Setelah itu kami sambunglah aktiviti bebas seperti makan minum, tengok tv, borak-borak, sementara menanti datangnya saudara-mara yang lain ke rumah Kak Long.

Bersambung...

Syauqi dan Amin duduk-duduk sambil makan kuih raya.
Faridz memikirkan cara untuk mendapat duit raya lebih.
Amier dah dapat duit raya. Lalu memikirkan apakah yang boleh dibelanjakan dengan duit itu.
Kois bertekad untuk menghabiskan kesemua kuih-muih yang ada di hadapannya.
Kois and his buddy - Pak Usu.

Tuesday, August 23, 2016

1 Syawal 2016 di rumah Kak Long: Berkumpul

Bahagian 1

6 Julai 2016 - Ya. Aku tahu. Bulan raya telah lama berlalu. Syawal dah habis. Aidilfitri dan lepas. Tapi cerita raya masih belum sempat aku kisahkan. Maka di atas permintaan ramai, pembaca-pembaca blog 'adisarah berkisah' seluruh dunia, termasuk pembaca dari benua Eropah, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Kutub Utara dan Kutub Selatan, lebih-lebih lagi dari benua Asia, maka aku kisahkan jugaklah perihal peristiwa kejadian di Hari Raya yang telah berlalu pergi.

Kak Esah anak-beranak dah sampai di rumah Kak Long lebih awal lagi.
Amier kepenatan. Lalu tertidur di atas kerusi panjang.
Bersama Kak Ita dan Intan.
Generasi muda melayan gadget. Generasi senior menonton tv.
Amin dan Akid dengan memperagakan pakaian raya masing-masing.
Buah hati Pyan dan Aniza.
Buah hati Kak Long dan Abang Zai jugak.
Wanie dan Syahmie duduk-duduk aje. Tak tahu nak buat apa lagi.
Setelah beraya sakan di segala tempat di seluruh negara, maka kami telah sepakat untuk berkumpul adik-beradik, ipar-duai, biras-beras-padi, di rumah Kak Long & Abang Zai di sebelah malamnya. Sewaktu kami tiba di rumah Kak Long memang telah ramai yang ada kat sana. Ada yang tengah menengok tv, ada yang tengah makan, ada yang tengah bersembang, dan ada yang tengah duduk-duduk saja. Semua mempamerkan wajah yang ceria.

Mendokong cucu saudara.
Atok melayan cucu. Pak Usu Mukamil turut teruja.
Sabriena memberikan kucupan geram kepada anak saudaranya.
Kak Long mendukung cucu saudaranya.
Sabriena sentiasa happy.
Berbual panjang mengenai kekalahan kontinjen badminton Malaysia kepada kontinjen China.
Bersama Yaya dan Intan.
Asyraf dan isteri.
Kami pun masuk ke dalam rumah. Dijemput makan. Tetapi aku tengah sangat kenyang. Al maklumlah, dah makan pelbagai makanan sewaktu beraya pada siang harinya. Aku lepak-lepak dulu tanpa berbuat apa-apa. Dan kemudian barulah aku menyapa lauk-pauk di atas meja sambil bertegur-sapa dengan saudara-mara yang lainnya.

Bersambung...

Wanie sedang mencari ilham untuk menulis sebuah novel bertajuk Kisah Seorang Pemain Badminton Negara.
Syauqi dan Abang Haji Khalid gembira pasal dapat duduk menghadap makanan yang banyak.
Abang Hj Khalid, Syura dan Eca. Dan baby jugak.